Mari Didik Anak Dengan Penuh Cinta

Mari Didik Anak Dengan Penuh Cinta

Oleh: Neneng Sri Fardilah, Konsultan Relawan (KAWAN) SLI
Menurut Ki Hajar Dewantara keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama dan utama. Keluarga adalah tempat lahirnya benih generasi sejak dalam kandungan hingga perjalanan usia anak memasuki sekolah. Tentunya sekolah turut andil untuk menjadi tempat tumbuh kembangnya generasi tersebut. Peran keluarga tidak dapat tergantikan meski anak tersebut bersekolah di sekolah  ternama dengan fasilitas yang luar biasa.  Keluarga -yang minimal- terdiri dari ayah dan ibu harus memiliki kemampuan dalam melaksanakan semua hak anak tak terkecuali. Keluarga harus mampu menerapkan pola pengasuhan sehingga anak mendapatkan kesempatan yang sama untuk tumbuh dan berkembang. Setiap anak harus dilindungi dari kekerasan fisik dan psikis yang tentunya hal ini harus dimulai dari keluarga itu sendiri.
Namun kenyataan yang dijumpai dalam masyarakat khususnya di Desa Gadog ini sungguh di luar dugaan karena masih banyak keluarga yang belum memahami pentingnya peran mereka bagi anak, sehingga hak-hak anak tidak terpenuhi. Oleh karena itu, Konsultan Relawan Pendidikan Sekolah Literasi Indonesia ( KAWAN SLI) Angkatan 2  yang sedang menjalani Praktik Konsultan Sekolah di MI Darul Huda berinisiatif mengadakan sosialisasi parenting yang ditujukan untuk orangtua siswa.
Sosialisasi ini dilaksanakan pada Kamis, 02 Agustus 2018 di Masjid Darul Huda yang dimulai pukul 10.00 WIB dan berakhir pukul 12.00 WIB. Acara ini dihadiri  56 orangtua siswa. Acara ini juga diikuti oleh beberapa guru, staf, komite sekolah dan  kepala sekolah MI Darul Huda. Materi sosialisasi parenting ini disampaikan oleh KAWAN SLI bernama Nida Fadlilah, S.Si, Alumni  Ilmu Keluarga dan Konsumen, Fakultas Ekologi Manusia Institut Pertanian Bogor.
Jika ditanya,  semua orang tua merasa telah memberikan yang terbaik untuk buah hatinya, tetapi tanpa mereka sadari, pengakuan dan perasaan itu bertolak belakang dengan realita yang ada. Ternyata ada beberapa hal yang harus dibenahi dalam pola asuh dan pola didik orang tua terhadap anaknya. Di akhir kegiatan sosialisasi ini, Nida mengajak orang tua siswa untuk merefleksikan kembali pola asuh yang telah mereka lakukan di rumah. Pada saat itu pula banyak orang tua siswa yang meneteskan air mata karena merasa bersalah dengan pola asuh yang mereka terapkan kepada anaknya di rumah selama ini.
Ibu Titin Suwartini, S.Pd.I, KepalaSsekolah MI Darul Huda, dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada KAWAN SLI Angkatan 2 yang telah mengadakan kegiatan sosialisasi parenting untuk orangtua siswa MI Darul Huda. Semoga kegiatan seperti ini bisa menjadi suatu jalan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan keluarga dalam pola pengasuhan, pendidikan dan perlindungan,  sehingga adanya keselarasan antara program di sekolah dan di rumah.

Saya Mau Keliling Dunia Seperti Kain Wol

Saya Mau Keliling Dunia Seperti Kain Wol

Oleh : Abdul Hamid (Konsultan Relawan Sekolah Literasi Indonesia)

Keliling dunia tidak harus mahal hanya butuh modal keinginan yaitu keinginan untuk membaca. Kita bisa keliling ke daerah yang kita sukai dengan membaca. Mengelilingi keindahan pemandangan daerah, sosial, budaya dan berbagai hal lainnya. Membaca tidak mengenal waktu dan tempat, bisa dilakukan kapan dan dimana saja. Media membaca saat ini cukup bervariasi, baik media cetak maupun elektronik. Tempat membaca pun sudah beragam, mulai dari perpustakaan daerah, sekolah, keliling, ceruk ilmu dan taman baca masyarakat. Salah satu cara pemerintah dan komunitas untuk menumbuhkan minat baca masyarakat adalah dengan membuat Taman Baca Masyarakat (TBM).

Salah satu TBM yang ada di desa Wehali Kab.Malaka NTT adalah TBM Al-Qadr. Hampir setiap sore anak-anak berkumpul di TBM dengan berbagai tujuan. Ada yang berkunjung hanya sekedar bermain, mengerjakan tugas kelompok atau bahkan hanya untuk ngobrol dengan teman-temannya.

Sore itu, seperti biasanya saya instruksikan siswa penghuni asrama putri untuk menggelar buku di taman baca. Harapannya siswa bisa membaca sendiri buku yang sudah tersedia tanpa harus disuruh.  Tapi mereka lebih asyik untuk bermain tali dan bermain kasti. Tiba-tiba bola kastinya masuk ke kamar saya. Mereka minta izin untuk mengambil bola tapi saya tidak berikan begitu saja syaratnya mereka harus membaca dan menyampaikan isi yang dibaca.

“Cuma itu saja Pak?” tanya mereka.

Seketika itu, Ista mengambil satu buku cerita yang isinya lumayan pendek. Setelah kurang lebih lima menit membaca, Ista pun mengahampiri saya dan menceritakan isinya secara gamblang, meski sesekali harus membuka-buka lembaran buku tersebut. Bukan hanya bercerita, tapi saya juga menanyakan kepada mereka hal baik apa yang bisa di lakukan atau hal apa yang akan kamu lakukan jika menjadi tokoh dalam cerita tersebut.

Selesai menyampaikan isi cerita, mereka langsung meminta bola tersebut, tapi saya belum memberikannya. “Supaya adil maka perwakilan kelompok yang lain juga harus membaca buku dulu”, ucap saya. Akhirnya kelompok Ista harus bersabar dan menunggu kelompok Putri untuk membaca. Kali ini saya melihat Putri mengambil Buku Cerita yang berjudul “Wol Ingin Keliling Dunia”.

Setelah membaca kurang lebih lima menit, dengan wajah ceria dan serius. Putri menghampiri saya untuk menyampaikan isi buku tersebut. Dengan nada suara yang keras dan besar serta diiringi dengan gerakan tangan, Putri memulai ceritanya dengan menyampaikan terlebih dahulu judul buku yang dibaca. Setelah saya menyimak ceritanya, maka seperti biasanya untuk menguji pemahaman  mereka, saya akan mengajukan beberapa pertanyaan.

“Hal apa yang bisa kamu teladani dari cerita tersebut?”.

Putri langsung menjawab “Saya mau keliling dunia seperti kain wol”.

“Bagaimana caranya agar kalian bisa keliling dunia?”,

“Rajin belajar dan membaca Pak”. 

“Bagus, jadi setiap hari jangan lupa membaca dulu sebelum bermain”, jawabku sambil mengembalikan bola mereka.

Harapan Warga Dusun Sungai Batang Bernama MI As’adiyah

Harapan Warga Dusun Sungai Batang Bernama MI As’adiyah

Semua orang tahu bahwa pendidikan merupakan dasar dari kehidupan yang lebih baik bagi setiap insan, baik buruknya kehidupan itu ditentukan oleh pendidikan. Tapi faktanya tidak semua orang dapat memperoleh pendidikan dan tidak setiap orang peduli dengan orang-orang yang belum mendapatkan pendidikan yang layak.

Sebagian orang hanya beranggapan bahwa pendidikan hanyalah amanat undang-undang yang tidak begitu penting untuk diperhatikan. Sebagiannya lagi mengira bahwa pendidikan itu hanya tanggung jawab sebagian orang saja. Dalam hal ini mereka menunjuk gurulah sebagai satu-satu pelaksana pendidikan.

Di sebuah dusun yang terletak di Desa Tanjung Karang Kecamatan Sebatik Kabupaten Nunukan Kalimantan Utara berdiri sebuah sekolah swasta yang diberi nama MI As’adiyah, sekolah ini merupakan sekolah filial dari sekolah induknya yang ada di Desa Tanjung karang.

Sekolah tersebut hanya mempunyai lokasi yang sangat sempit dengan jumlah ruangan sebanyak tiga lokal, jumlah siswanya sebanyak 37 orang dan guru empat orang. Dari tiga lokal bangunan sekolah tersebut hanya ada satu bangunan yang permanen, sedangkan dua lokal lainnya masih setengah permanen. Karna jumlah ruangan cuma tiga, jadi untuk satu ruangan itu ditempati oleh dua grade dan itu hanya disekat dengan dinding setinggi bahu guru.

Coba kita pikirkan baik-baik, bagaimana mungkin proses pembelajaran akan efektif kalau keadaannya seperti itu. Suara guru dan siswa dari kelas sebelah terdengar jelas oleh kelas sebelahnya dan itu memicu hilangnya konsentrasi siswa dalam menyerap materi yang dipelajari. Sungguh sangat memprihatinkan, tapi sayangnya hanya segelintir orang saja yang peduli dengan keadaan pendidikan disini. Bukan cuman itu, tapi masih ada lagi hal-hal yang krusial untuk diperhatikan seperti fasilitas yang digunakan dalam proses pembelajaran. Ceruk ilmu dan buku bacaan serta buku mata belajaran misalnya, padahal ini merupakan hal yang perlu diperhatikan untuk anak-anak sekolah karna untuk terlaksananya program literasi atau program wajib baca buku sebelum proses belajar dimulai itu butuh kelengkapan sarana dan prasarana yang memadai yang mendukung sehingga program tersebut bisa terlaksana dengan baik. Lalu bagaimana anak –anak disini bisa aktif melaksanakan program literasi jika keadaan tidak mendukung mereka untuk aktif melakukannya. Kalau urusan semangat anak-anak disini untuk belajar itu jangan ditanya dan jangan diragukan lagi, itu terlihat dari keseharian mereka yang rutin membaca sebelum proses belajar dimulai meskipun buku yang dibaca itu tidak punya alur cerita yang jelas dikarena buku-buku tersebut tidak lagi utuh sebab sebagian dari lembarannya sudah rusak dan sobek.

Kondisi yang penting juga untuk diperhatikan adalah sekolah MI As’adiyah filial ini tidak memiliki pagar pembatas sama sekali dan lokasinya berdekatan dengan jalan raya, kondisi ini sangat berbahaya bagi anak-anak karna banyaknya kendaraan yang melintas dengan kecepatan tinggi. Hal ini membuat para guru harus mengawasi anak didik mereka secara ekstar saat jam istirahat tiba agar tidak melintas dan bermain-main di jalan raya.

Namun, walaupun keadaannya seperti itu sekolah ini merupakan satu-satunya harapan warga Dusun Sungai batang agar anak-anak mereka dapat memperoleh pendidikan. Tak perduli dengan segala keadaan serta kekurangan sekolah secara fisiknya, sekolah ini tetap menjadi satu-satunya pilihan warga untuk menyekolahkan anak-anak mereka. Meskipun warga tahu bahwa sekolah ini terbatas secara sarana dan prasarananya, namu ada hal lain yang dinilai oleh warga dari sekolah ini, yakni terkait dengan budaya dan kedisiplinan sekolah.

Tidak bisa dipungkiri sekolah ini memang memiliki keterbatasan dan kelemahan secara fisiknya, tapi kondisi fisik sekolah ini sama sekali tidak mempengaruhi simtim instruksionalnya. Selain dikenal dengan segala kekurangan secara fisiknya, Sekolah ini juga dikenal dengan program Sholat Dhuha dan kedisiplinannya. Dimana setiap hari pada jam istirahat anak-anak diwajibkan untuk melaksanakan Sholat Dhuha secara berjamaah.

Dan itu tentu sekali menjadi salah satu dari sekian alasan warga sehingga begitu antusias untuk menyekolahkan anak-anak mereka, dan anak-anakpun begitu bersemangat untuk bersekolah meskipun mereka harus menempuh jarak 1 km setiap harinya agar dapat samapai ke sekolah.

MI As’adiyah filial berlokasi jauh dari rumah warga karna memang dusun Sungai Batang ini daerah perkebunan kelapa sawit, dan warga setempat tinggal dimasing-masing kebun mereka. Bukan hanya jauhnya jarak sekolah dari rumah sebagai hambatan buat anak-anak di dusun Sungai Batang ini, tetapi juga kondisi jalan keluar-masuk yang masih sangat rusak menjadi hambatannya, ketika hujan turun jalan menjadi becek dan licin. Jangankan anak-anak, orang dewasa pun kesulitan untuk melintas. Tidak heran ketika hujan turun hanya sedikit anak saja yang bisa berangkat sekolah.

Walaupun kondisi demikian adanya, tidak pernah menyurutkan semangat dan kemauan anak-anak disni untuk bersekolah, kaki mereka tetap semangat untuk melangkah meski harus berjalan diatas jalanan yang licin dan berlumpur.

Semangat yang begitu tinggi dari anak-anak bangsa ini harusnya dihadiahkan dengan fasilitas yang memadai agar kelak mereka tumbuh dengan prestasi tinggi. (Anas Ardiansyah, Kawan Sekolah Literasi Indonesia)

Sarange Taman Baca Sarangge Rasabou

Sarange Taman Baca Sarangge Rasabou

Indonesia adalah negara yang kaya akan sumber daya alam, dari Sabang sampai Marauke, setiap daerah mempunyai ciri khas tertentu, salah satunya di Kabupaten Bima yang terletak di Propinsi Nusa Tenggara Barat. Kekayaan alam yang melimpah membuat daerah ini harus mengekspor hasil alamnya dan dibawa ke luar daerah yang ada di Indonesia seperti bawang, garam, kambing, sapi, dan lain-lain. Namun dibalik kekayaan alam yang melimpah tersebut ada suatu keadaan yang sangat memprihatinkan yaitu sumber daya manusia yang belum memadai, keadaan itulah yang membuat Abi Sakti bergerak dalam bidang pendidikan tepatnya dalam hal literasi. Umurnya yang terhitung masih muda, 28 tahun membuatnya merasa harus semankin banyak berbuat untuk bangsa ini.

Berawal dari keresahan beliau terhadap kondisi anak-anak di Desa Rasabou, Kabupaten Bima yang masih banyak buta huruf sehingga beliau membuat suatu terobosan untuk mengurangi keresahannya. Beliau mengambil buku-buku yang ada di Kantor Desa Rasabou yang tak terpakai kemudian beliau mencari anak-anak yang ada di desa Rasabou untuk menyisihkan waktu bermainnya dengan membaca buku. Anak-anak diminta membaca buku selama 30 menit setiap harinya. Bukan hanya itu, anak-anakpun dibimbing dalam hal keagamaan seperti mengaji. Dari kegitan kecil tersebut membuat bapak Abi membentuk sebuah komunitas yang disebut “Sarangge Baca Bima”. Komunitas tersebut merangkul atau mengajak juga aktivis-aktivis sosial untuk ikut berpastisipasi dalam “Literasi” anak-anak di Kabupaten Bima dan kegiatan tetsebut sudah mencakup beberapa desa dan mempunyai penanggung jawab sendiri-sendiri.

Segala hambatan yang dihadapi tidak menjadikan Abi pesimis sebab cita-cita awal beliau yaitu ingin menjadikan anak-anak di Kabupaten Bima menjadi anak-anak yang berakhlak mulia, mencintai Alquran, mampu membaca, menulis yang membuat beliau selalu semangat, dan sekarang anggota anak-anak dari komunitas “Sarangge Baca Bima” yang awalnya hanya 5 orang anak sekarang mencapai 20 orang anak. Sesuatu yang begitu luar biasa yang dilakukan oleh Abi dalam memajukan daerahnya dalam hal literasi, dan kegiatan tersebut direspon baik oleh masyarakat setempat. Anak-anak yang dulunya tidak tau membaca sekarang alhamdulillah bisa membaca dan anak-anak yang sebelumnya tidak percaya diri tampil di depan umum sekarang bisa dengan lincah tampil didepan umum,” ungkap Abi disela-sela kami melakukan wawancara bersama beliau.

Ketika kunjungan ke taman baca Sarangge, antusiasme anak dan hangatnya sambutan dari Abi beserta keluarga menambah rasa syukur saya karena sudah berada ditempat tersebut. Anak-anak yang begitu lucu dan menggemaskan membuat kami tak ingin melewatkan moment bermain bersama mereka. Perkenalan adalah awal saya membuka canda bersama mereka dan hal tersebut menarik perhatian ibu-ibu yang ada disekitar rumah Abi untuk datang melihat keramaian dalam perkenalan tersebut. Suasana pecah menjadi riuh  seketika ada seorang anak berkata saat sesi perkenalan “Hobi saya ingin menjadi dokter”, mendengar kepolosan anak tersebut, semuanya tertawa dan anak itupun tertawa. Tidak sampai disitu, kami mulai mengajak anak-anak bernyanyi usai sesi perkenalan yang mengocak perut karena tingkah lucu anak-anak Taman Baca Sarangge.

Bermain adalah dunia anak. Ketika kita mampu bermain dengan mereka, membawa diri ke dalam dunia bermain mereka maka kita akan sedikit paham tentang karakter anak tersebut. Bermain bersama anak-anak Sarangge membuat lelah menjadi hilang,melihat senyum canda tawa mereka, menciptakan semangat baru. Teruslah berkarya, bermanfaat dimanapun itu. Semoga dari kisah Abi, bisa menjadi inspirasi buat kita semua bahwa melakukan kebaikan, perubahan tidak akan terasa sulit asalkan ada tekad, kerja keras dan keyakinan maka semua urusan itu akan dimudahkan oleh-Nya.

 

 

Wajah Pendidikan Indonesia di MTs Al-Ikhlas Kubung

Wajah Pendidikan Indonesia di MTs Al-Ikhlas Kubung

Satu purnama sudah saya sebagai Konsultan Relawan Sekolah Literasi Indonesia  Dompet Dhuafa Pendidikan bertugas disini tepatnya di MTs Al-Ikhlas Kubung. MTs Al-Ikhlas Kubung adalah sebuah Madrasah setingkat Sekolah Menengah Pertama yang terletak di Desa Kubung,Kecamatan Bacan Selatan,Kabupaten Halmahera Selatan,Provinsi Maluku Utara. Sekolah yang berada di bawah Yayasan Al-Ikhlas Kubung ini baru seumur jagung berdiri tepatnya pada 18 Juli 2017 yang lalu. Sekolah ini berdiri atas prakasa masyarakat, beberapa tokoh masyarakat dan guru Al-Ikhlas mengingat pentingnya pendidikan di Desa Kubung karena harus menempuh jarak yang jauh apabila harus meneruskan sekolah lanjutan.

MTs Al-Ikhlas memiliki atap yang satu dengan MI Al-Ikhlas karena terbatasnya fasilitas pembelajaran yang dimiliki. Kondisi ini menyebabkan kegiatan belajar dan mengajar harus dilakukan di tempat yang bukan seharusnya, semisal kelas VII harus menempati ruang guru MI sehingga semua kegiatan guru MI pindah ke ruangan tamu sekolah yang disulap menjadi kantor bersama. Sekolah yang hanya memiliki 37 siswa dengan akumulasi siswa kelas VII sebanyak 14 siswa, kelas VII sebanyak 23 siswa ini meskipun harus menghadapi banyak keterbatasan namun mereka tetap semangat dalam belajar.

Bapak Mhd. Jan Marsaoly, S.Ag, MTs Al-Ikhlas Kubung, dan juga salah satu pendiri madrasah ini sangat optimis meskipun harus dihadapkan dengan keterbatasan yang ada. Beliau yakin dengan kerja keras dan komitmen bersama seluruh pemegang keputusan yang ada, maka sekolah ini dapat maju apalagi sekolah ini saat ini mendapat kepercayaan untuk didampingi oleh KAWAN (Konsultan Relawan) SLI Dompet Dhuafa. Sekolah Literasi Indonesia dibuat untuk mewujudkan sekolah berbasis masyarakat yang berkonsentrasi pada peningkatan kualitas sistem instruksional (pembelajaran) dan pengembangan kultur sekolah. Besar harapan agar MTs Al-Ikhlas menjadi percontohan madrasah yang menerapkan Kurikulum K13. Tidak hanya itu dukungan juga hadir dari Pemerintah Desa Kubung, terbukti ketika ada kegiatan School Strategy Discussion sekolah mendapat fasilitas peminjaman LCD agar acara berjalan lancar.

Semoga dengan segala keterbatasan yang ada tidak menyurutkan semua asa siswa, guru dan pemerintah desa yang mendukung kemajuan sekolah ini sehingga besar harapan MTs Al-Ikhlas dapat menjadi contoh model pengembangan peforma sekolah yang baik bagi Kabupaten Halmahera Selatan dan sekitarnya.

Hari ini, ke-empat kalinya saya berkunjung ke MI Al Wathoniyah, tiap kunjungan nama Hasbi tak luput hinggap di telinga saya dari percakapan guru-guru. Malam minggu kemarin ibunya menceritakan tentang dunia Hasbi. Hasbi Si Bocah Buta Hilang itulah nama yang merujuk pada anak hiperaktif, anak laki-laki usia tujuh tahun yang kini duduk di bangku kelas satu, anak yang hobi menggigit pensil, anak yang serba gerak cepat dalam pembelajaran olahraga, namun tergolong lambat dalam ranah kognitif dan afektifnya. Suatu perubahan yang membanggakan darinya, karena saat ini buku tulisnya sudah terisi dengan aksara, padahal sebelum memasuki Madrasah, Hasbi dua tahun duduk di bangku Raudhatul Anfal, selama itu bukunya tetap utuh tanpa coretan sama sekali. Ia lebih sibuk dengan dunianya sendiri tanpa memperhatikan instruksi gurunya. Ada yang unik darinya, ia menarik diri dari kekompakkan kelasnya, saat anak-anak lainnya berteriak menjawab atau apapun itu justru Hasbi memilih diam, setelah anak-anak diam justru saatnya dia berteriak berulang-ulang. Saat suasana hening dalam kelas, mulutnya tak pernah diam selalu saja berkicau. Terlebih lagi ia sangat senang meneriakan tawa seperti peran si buta dalam sandiwara. Menurut gurunya itu adalah hal yang biasa, ia memang berbeda namun spesial bagi warga madrasah bahkan untuk Yayasan Al Wathoniyah. Guru kelasnya menceritakan kejadian tadi pagi tentang inisiatif Hasbi. “Sudah menjadi rutinitas, pada hari senin pukul 07.30 dimulailah upacara, namun hari ini belum ada yang menjadi pemimpin upacara. Maka Ibu guru mengumumkan di depan barisan anak-anak ‘hari ini siapa yang ingin menjadi pemimpin upacara?’ Sontak Hasbi mengacungkan tangan dan berteriak ‘saya bu’, di balaslah pernyataan itu oleh bu guru ‘nanti kalau Hasbi sudah kelas empat baru jadi pemimpin upacara.” Warga Desa Cikedunglor sampai ke Desa Terisi pernah dibuat geger pula oleh ulahnya. Berita kehilangan Hasbi membuat gempar semua orang, warga mengumumkan di tiap masjid Desa Cikedunglor untuk mencari dirinya. Singkat cerita, dia ditemukan di salah satu rumah warga Terisi. Mulai saat itu ia akrab disebut Hasbi si bocah hilang, Hasbi memang berbeda, kata-kata ini selalu diucapkan oleh orang-orang yang menceritakan kisah Hasbi kepada saya. Si bocah hilang itu sangat lihai dalam menarik perhatian. Dengan kepercayaan diri yang tinggi ia selalu ingin menampilkan hal yang menunjukkan perbedaan dirinya dengan teman sebayanya. Dibalik respon kognitif dan afektif yang lambat justru si bocah hilang ini sangat berbakat di dunia kesenian sandiwara. Ia sudah dua kali menjadi raja panggung yang sukses menyulap penontonnya terpukau bahkan terpingkal-pingkal dengan aksinya. Ia adalah pemeran si buta dalam sandiwara. Di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, kesenian sandiwara menjadi primadona rakyat. Pementasan biasanya diadakan saat ada acara hajatan pasca panen dan perpisahan sekolah. Pentas pertama dimulai saat perpisahan warga Yayasan Al Wathoniyah dan yang ke dua saat hajatan warga desa. Ia benar-benar sukses menguasai panggung. Untuk bisa tampil sebaik itu, sebelumnya ia menghabiskan waktu berlatih mandiri melalui kaset sandiwara. Orang tuanya tidak pernah mengarahkan untuk belajar sandiwara, justru ia menemukan kecintaannya pada kesenian sandiwara dengan sendirinya. Ia terus memita kepada ayahnya untuk dibelikan topeng sandiwara dan kaset. Karena peran Hasbi sebagai si buta maka ia kembali diberi gelar oleh warga desa sebagai Bocah Buta Hilang. “Setiap anak memang memiliki kecerdasan yang berbeda, barangkali ada yang lemah dalam kecerdasan logis matematik tapi unggul dalam kecerdasan kinestetik seperti olahraga dan kesenian sandiwara, itulah Hasbi, Hal ini menjadi tugas kita untuk mengarahkan potensi apa yang ia miliki. Justru ibu harus berbangga diri di usianya yang sangat muda ia sudah menemukan dunianya untuk berkembang, sudah memiliki kepercayaan diri yang tinggi yang justru membedakannya dengan anak-anak lainnya, sayapun di usia yang sama saat itu belum bisa melakukan hal-hal sejauh itu karena terbelenggu kementalan yang rendah.” itulah yang saya katakan pada ibunya saat ibunya mencurahkan kata hatinya kepada saya tentang Hasbi. Saya sangat yakin, Hasbi si bocah buta hilang akan menyumbang karya besar di dunia kesenian ketika potensinya semakin diasah dan diarahkan (HY)

Hasbi yang Menggemparkan Indramayu!

Hasbi yang Menggemparkan Indramayu!

 

Hari ini, keempat kalinya saya berkunjung ke MI Al Wathoniyah, tiap kunjungan  nama Hasbi tak luput hinggap di telinga saya dari percakapan guru-guru. Malam minggu kemarin ibunya menceritakan tentang dunia Hasbi. Hasbi Si Bocah Buta Hilang itulah nama yang merujuk pada anak hiperaktif, anak laki-laki usia tujuh tahun yang kini duduk di bangku kelas satu, anak yang hobi menggigit pensil, anak yang serba gerak cepat dalam pembelajaran olahraga, namun tergolong lambat dalam ranah kognitif dan afektifnya. Suatu perubahan yang membanggakan darinya, karena saat ini buku tulisnya sudah terisi dengan aksara, padahal sebelum memasuki Madrasah, Hasbi dua tahun duduk di bangku Raudhatul Anfal, selama itu bukunya tetap utuh tanpa coretan sama sekali. Ia lebih sibuk dengan dunianya sendiri tanpa memperhatikan instruksi gurunya.

Ada yang unik darinya, ia menarik diri dari kekompakkan kelasnya, saat anak-anak lainnya berteriak menjawab atau apapun itu justru Hasbi memilih diam, setelah anak-anak diam justru saatnya dia berteriak berulang-ulang. Saat suasana hening dalam kelas, mulutnya tak pernah diam selalu saja berkicau.  Terlebih lagi ia sangat senang meneriakan tawa seperti peran si buta dalam sandiwara. Menurut gurunya itu adalah hal yang biasa, ia memang berbeda namun spesial bagi warga madrasah bahkan untuk Yayasan Al Wathoniyah. Guru kelasnya menceritakan kejadian tadi pagi tentang inisiatif Hasbi.  “Sudah menjadi rutinitas, pada hari senin pukul 07.30 dimulailah upacara, namun hari ini belum ada yang menjadi pemimpin upacara. Maka Ibu guru mengumumkan di depan barisan anak-anak ‘hari ini siapa yang ingin menjadi pemimpin upacara?’ Sontak Hasbi mengacungkan tangan dan berteriak ‘saya bu’, di balaslah pernyataan itu oleh bu guru ‘nanti kalau Hasbi sudah kelas empat baru jadi pemimpin upacara.”

Warga Desa Cikedunglor sampai ke Desa Terisi pernah dibuat geger pula oleh ulahnya. Berita kehilangan Hasbi membuat gempar semua orang, warga mengumumkan di tiap masjid Desa Cikedunglor untuk mencari dirinya. Singkat cerita, dia ditemukan di salah satu rumah warga Terisi. Mulai saat itu ia akrab disebut Hasbi si bocah hilang,

Hasbi memang berbeda, kata-kata ini selalu diucapkan oleh orang-orang yang menceritakan  kisah Hasbi kepada saya. Si bocah hilang itu sangat lihai dalam menarik perhatian. Dengan kepercayaan diri yang tinggi ia selalu ingin menampilkan hal yang menunjukkan perbedaan dirinya dengan teman sebayanya. Dibalik respon kognitif dan afektif yang lambat justru si bocah hilang ini sangat berbakat di dunia kesenian sandiwara. Ia sudah dua kali menjadi raja panggung yang sukses menyulap penontonnya terpukau bahkan terpingkal-pingkal dengan aksinya. Ia adalah pemeran si buta dalam sandiwara. Di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, kesenian sandiwara menjadi primadona rakyat. Pementasan biasanya diadakan saat ada acara hajatan pasca panen dan perpisahan sekolah. Pentas pertama dimulai saat perpisahan warga Yayasan Al Wathoniyah dan yang ke dua saat hajatan warga desa. Ia benar-benar sukses menguasai panggung. Untuk bisa tampil sebaik itu, sebelumnya ia menghabiskan waktu berlatih mandiri melalui kaset sandiwara. Orang tuanya tidak pernah mengarahkan untuk belajar sandiwara, justru ia menemukan kecintaannya  pada kesenian sandiwara dengan sendirinya. Ia terus memita kepada ayahnya untuk dibelikan topeng sandiwara dan kaset. Karena peran Hasbi sebagai si buta maka ia kembali diberi gelar oleh warga desa  sebagai Bocah Buta Hilang.

“Setiap anak memang memiliki kecerdasan yang berbeda, barangkali ada yang lemah dalam kecerdasan logis matematik tapi unggul dalam kecerdasan kinestetik seperti olahraga dan kesenian sandiwara, itulah Hasbi, Hal ini menjadi tugas  kita untuk mengarahkan potensi apa yang ia miliki. Justru ibu harus berbangga diri di usianya yang sangat muda ia sudah menemukan dunianya untuk berkembang, sudah memiliki kepercayaan diri yang tinggi yang justru membedakannya dengan anak-anak lainnya, sayapun di usia yang sama saat itu belum bisa melakukan hal-hal sejauh itu karena terbelenggu kementalan yang rendah.” itulah yang saya katakan pada ibunya saat  ibunya mencurahkan kata hatinya kepada saya tentang Hasbi. Saya sangat yakin, Hasbi si bocah buta hilang akan menyumbang karya besar di dunia kesenian ketika potensinya semakin diasah dan diarahkan (HY)

Aku, Teh Rio, dan Jasminum Officinale Milik Engget

Aku, Teh Rio, dan Jasminum Officinale Milik Engget

Untuk ke sekian kalinya saya mengajar dua lokal beserta semua siswa kelas 1, 2, 3, 4, dan 5 sendirian. Untung untuk tahun ini tidak ada siswa yang sedang duduk di kelas enam. Jika ada, maka mungkin rasanya sudah hampir sama payahnya dengan perjalanan mengumpulkan ketujuh bola naga. Jika saya mengajar di kelas rendah, siswa kelas tinggi sengaja ke kelas rendah mencari perhatian.

Biasanya mereka memperlihatkan dirinya tertawa, baik di jendela atau di pintu. Begitu pula sebaliknya ketika saya mengajar siswa kelas tinggi. Ada saja tingkahnya agar di perhatikan.

Teringat sebuah kisah ketika masih di kelas waktu itu. Belum beranjak dari meja guru namun kedua mataku mengarah ke pintu yang masih terbuka lebar ternyata ada si Engget. Sebenarnya nama asli Engget adalah Denis. Terdengar lebih bagus kan?, Tetapi orang-orang sering memanggilnya dengan sebutan Engget. Entah apa makna di balik nama itu, sehingga membuat saya pun kadang penasaran. Beberapa di antaranya memiliki nama alias, seperti Novita tapi biasa dipanggil “Kolom,” atau Rasna yang terkenal dengan nama “Aping.”. Semacam nama panggung gitu bagi musisi atau nama pena bagi seorang penulis.

Suatu hari seusai pelajaran di kelas, Engget mengajak aku mencari bunga untuk ditanam di depan kelas. Sepertinya dia mendengar perbincangan saya dengan Bu Niar dan Bu Yati saat melaksanakan school strategic discussion kemarin. Salah satu pembahasannya terkait pengadaan taman bunga. Hingga akhirnya ia berinisiatif mengajak saya mencari bunga untuk ditanam di kebun sekolah.

Saya katakan kepadanya: “O itu bagus tapi nanti ya kita cari bersama-sama bunga-bunganya lalu di tanam di sini.” Soalnya untuk program kegiatan itu kami belum membuat manual, deskripsi, penanggung jawab, dan berbagai hal yang perlu disiapkan untuk membuat program yang berkelanjutan

Ia menerima penjelasanku lalu mengganti topik. Engget kini bertanya: “Pak, mau mencium bunga teh rio?”, “ Bunga Teh Rio? Seperti apa tuh” tanyaku keheranan. Ia lalu membawa saya ke halaman tetangga yang cukup luas halamannya. Disana terdapat berbagai pohon diantaranya pohon pepaya, pohon manggis, bibit tanaman, bunga asoka, dan berbagai tanaman dan pohon lain. Ia lalu mengarahkan pandanganku pada serumpun tanaman berbunga putih. “Bunganya mirip sekali dengan bunga melati tapi kok beda ya dengan melati yang kukenal selama ini ya?” aku bertanya dalam hati.

Ketika kucium barulah saya ngeh dengan “bunga Teh Rio.” yang dimaksud Engget. Ternyata baunya mirip dengan sebuah minuman teh kemasan. Engget mengira bahwa bunga ini meniru bau minuman teh itu. Saya sampaikan bahwa justru minuman itulah yang menambahkan aroma dari bunga berwarna putih ini sehingga aromanya tercium seperti itu.

Tapi bunga apa sih itu? Bunganya sekilas terlihat seperti bunga melati tapi hanya terdiri dari lima kelopak, tidak lebih. Dibandingkan dengan melati, tanaman ini memiliki daun yang lebih ramping begitu pula rantingnya yang juga langsing. Setelah saya cari tahu ternyata namanya adalah Jasminum officinale atau dalam bahasa Inggris juga disebut poet’s jasmine. Seperti murid-murid kami, bunga ini juga punya nama samaran yang biasa dikenal dengan melati gambir.

Kurikulum Keunikan SMART Tampil di Forum Internasional

Kurikulum Keunikan SMART Tampil di Forum Internasional

Solo – Ajang The 3rd International Conference on Learning Innovation and Quality Education 2019 (ICLIQE) telah di gelar di Solo pada tanggal 7 September 2019. Acara ini dihadiri oleh peserta dari berbagai negara seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Taiwan, Rumania serta Indonesia. Sebanyak 240 presenter hadir menyampaikan berbagai makalah terkait peningkatan kualitas pendidikan melalui literasi dan teknologi untuk menghadapi Revolusi Industri 4.0.
Dompet Dhuafa Pendidikan (DD Pendidikan) sebagai lembaga yang berkhidmat pada peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui pemberdayaan dana zakat, infaq, shodaqoh, wakaf (ZISWAF) dan dana halal lainnya dalam bidang pendidikan aktif berkontribusi pada acara tersebut. Dezya S Prawira sebagai peneliti dari DD Pendidikan mempresentasikan penelitian tentang “Pengaruh Kurikulum Keunikan pada Kesejahteraan Psikologis yang Dimiliki oleh Siswa dan Alumni SMART Ekselensia Indonesia”.
Penelitian ini berbicara tentang membandingkan tingkat Kesejahteraan Psikologis baik siswa dan alumni dari SMART Ekselensia Indonesia. Seperti diketahui SMART Ekselensia Indonesia merupakan program DD Pendidikan, sekolah menengah jenjang SMP dan SMA bebas biaya dan berasrama dengan program percepatan sistem kredit semester (SKS) dan pendidikan kepemimpinan yang diperuntukan bagi anak-anak pilihan dari seluruh Indonesia.
Dari hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa Kurikulum Keunikan yang diterapkan di SMART Ekselensia Indonesia membawa efek positif bagi siswa mereka.
Tantangan dari revolusi industri 4.0 dalam sektor pendidikan harus dijawab oleh berbagai pihak. Maka kehadiran DD Pendidikan dalam acara ICLIQE menjadi bentuk kepedulian Dompet Dhuafa dalam peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia.
Motivasi Hadiah Menguatkan Karakter Anak Didik

Sudahkah Makmalian Memberikan Rewards untuk Siswa Hari Ini?

Sudahkah Makmalian Memberikan Rewards untuk Siswa Hari Ini?

Mendidik anak merupakan sebuah kewajiban bagi orang tua. Namun peran itu kian memudar berdalih pada kesibukan orang tua untuk memenuhi tuntutan biaya kehidupan, tidak sedikit orang tua yang menyerahkan tanggung jawab tersebut kepada pihak tertentu, sebutlah sosok guru dalam lembaga pendidikan. Peran guru bukan hanya sebagai transfer knowladge, menjadi fasilitator untuk perkembangan anak, namun guru berperan penting dalam mendidik, mengarahkan dan menyiapkan anak menjadi pribadi mandiri dan bertaqwa.

Menghadirkan prilaku anak mandiri dan bertaqwa tentu butuh pembiasaan yang terpola dan terprogramkan. Beririsan dengan hal tersebut Jairingan Sekolah Indonesia Dompet Dhuafa Pendidikan, melalui program Sekolah Literasi Indonesia memiliki program yang mendukung pembentukan karekter anak, terdapat tiga lingkup  yang dikembagkan untuk optimalisasi kualitas sekolah, yaitu Lingkup Kepemimpinan Sekolah, Lingkup Budaya Sekolah, dan Lingkup Sistem Pembelajaran. Penegakan pembiasaan yang baik melalui pengelolaan lingkungan kelas, berupa budaya positif dapat mendorong anak tetap termotivasi berprilaku sesuai harapan,  salah satu hal yang dapat dilakukan melalui pemberian hadiah.

Dengan sebuah janji akan diberikannya hadiah, anak akan termemotivasi  untuk melakukan sebuah perbuatan baik. Namun, tetap harus diingat bahwa ada tata cara tersendiri dalam hal pemberian hadiah agar tidak menjadi bumerang yang merugikan diri sendiri. (Irawati Istadi:2016)

Sejalan dengan pendapat tersebut, penanaman karakter pada perilaku anak dapat dikuatkan melalui motovasi hadiah, namun perlu dicermati tatacara memberikan hadiah pada anak sedikitnya dapat memperhatikan enam hal berikut yaitu: Menghargai Perilaku Anak. Berilah anak hadiah karena perilakunya bukan sifatnya, seperti keberhasilan mereka untuk selalu membuang sampah pada tempatnya, berbagi makanan kepada temannya, atau ketika anak mau mengakui kesalahannya dengan jujur.

Tidak Untuk Selamanya. Bahwa pemberian hadiah hanya bersifat sementara, hanya sebagai perangsang motivasi saja, tegaskan pada anak bahwa suatu saat kelak, ketika anak pandai tanpa hadiah juga harus melakukan hal-ha itu. Pengertian tersebut sebaiknya disampaikan ketika anak dalam kondisi hati sedang gembira.

Dimusyawarakhan Perjanjiannya. Buat kesepakatan bersama hal apa yang jadi aturan bagi kebaikannya, ditulis secara jelas, perilaku yang diharapkan bisa ditumbuhkan pada anak. Berapa jangka waktunya, dan apa hadiahnya.

Bukan Berupa Barang. Bukan berupa barang adalah alternatif  bentuk hadiah terbaik bagi anak. Jadi, bisa berupa perhatian, pujian,  atau bentuk-bentuk kasih sayang lainnya seperti belaian, pelukan, dan sebagainya. Model hadiah ini disesuaikan dengan tingkat usianya. Untuk anak sekolah dasar, lebih tepat diberi banyak pujian, perhatian, dan komunikasi aktif.

Hadiah bintang prestasi, tertangkap dalam pikiran anak adalah kebanggaan karena perhatian dan pujian guru baginya. Misalnya pada rentang waktu yang disepakati, apresiasi dari akumulasi bintang dapat berupa piagam penghargaan yang merekam nama anak dan perikalu baik yang berhasil dicapainya.

Bila Berupa Barang. Nilainya, bukan harganya. Ditekankan kepada anak tentang manfaatnya. Pilih barang yang edukatif dan mungkin dibutuhkan anak. Rancang peristiwa pemberian hadiah tersebut menjadi istimewa, berikan dengan cara istimewa. Meskipun hanya sebatang pensil seharga lima ratus rupiah, namun diberi pita indah dan diberikan dengan memuji terus menerus keitimewaan hadiah dan alasan pemberiannya, bagi anak sudah sangat membanggakan.

Bertahap. Dicanangkan program tahapan capaian perilaku yang diharapkan serta pemberian hadianya. Hadiahnya bisa digabung antara non-barang dan hadiah barang. Misalnya guru ingin anak mampu menegakkan kebersihan.  Ajak anak membuat perjanjian dengan beberapa tahapan. Pertama setiap anak membuang sampah pada tempatnya mendapatkan satu bintang, ketika jumlah bintang mencapai 50, ia dijanjikan hadiah sebingkisan jajanan menarik. Tahap kedua, anak mampu menjaga kebersihan kelas dengan terlibat piket pada jadwalnya, yang melaksanakanya mendapat dua bintang,  ketika jumlah bintang mencapai 50 dijanjikan hadiah sebingkisan jajanan menarik dan mendapatkan kesempatan menonton kisah menarik diperpustakaan.

Agar hadiah dapat mejadi motivasi bukan bumerang bagi diri dengan memperhatikan tatacaranya. Melalui hal ini menjadikan upaya memotivasi anak didik berjalan dengan mudah dan menyenangkan. Sehingga pola yang tepat menggunakan hadiah sebagai motivasi dapat mengutkan karakter positif yang diinginkan terbentuk pada anak. (AL)

 

 

____________

*Penulis adalah Konsultan Relwan Sekolah Literasi Indonesia, Dompet Dhuafa Pendidikan.

 

Daftar Pustaka:

Istadi, Irawati. 2016. Mendidik dengan Cinta. Yogyakarta:Pro-U Media

Saatnya Wujudkan Model Pendidikan Berkualitas Melalui Cara Ini

Saatnya Wujudkan Model Pendidikan Berkualitas Melalui Cara Ini

Siapa yang tidak butuh pendidikan? Sepertinya di zaman modern ini semua orang memerlukan pendidikan. Pengamen jalanan yang masih belia, yang seharusnya menikmati masa kecilnya, jika ditanya apa mau sekolah? Jawabannya pasti mau. Bahkan ada cerita (novel) yang  mengisahkan keyakinan seorang ibu yang tidak pernah mengenyam pendidikan untuk tetap dan gigih menyekolahkan anak-anaknya walaupun, seperti biasa, terkendala masalah uang. Jadi agaknya akan sulit jika kita bertanya pada orang waras pada zaman ini ‘apakah anda tidak butuh pendidikan? Dan dia menjawab tidak’.

Pendidikan merupakan kebutuhan sepanjang hayat. Setiap manusia membutuhkan pendidikan, sampai kapan dan dimanapun ia berada. Pendidikan sangat penting artinya, sebab tanpa pendidikan manusia akan sulit berkembang dan bahkan akan terbelakang. Dengan demikian pendidikan harus betul-betul diarahkan untuk menghasilkan manusia yang berkualitas dan mampu bersaing, di samping memiliki budi pekerti yang luhur dan moral yang baik.

Pendidikan akhir-akhir ini memiliki kemajuan pesat di penjuru dunia. Pendidikan semakin hari semakin maju. Pendidikan dapat diakses langsung maupun tidak langsung, dengan jarak yang sangat jauh. Pendidikan di Era Modern memang berdampak dalam berbagai aspek kehidupan. Namun di negara kita tercinta ini pendidikan terus menuai kontroversi dan permasalahan. Pendidikan formal terbukti belum mampu menjawab kebutuhan masyarakat. Pengangguran terdidik terjadi dimana-mana. Hal inilah yang membuat proses belajar mengajar harus dikembangkan.

Beban kurikulum yang terlampau banyak katanya menjadikan guru harus berpikir keras supaya semua materi dapat tersampaikan dalam waktu yang tersedia, tanpa mengorbankan pemahaman anak didik. Bayak terlihat guru “mendangkalkan” ilmu, dengan alasan jika memaksakan “lebih dalam” konsekuensinya adalah waktu tidak akan cukup. Dan sepertinya gejala ini dialami oleh banyak rekan kita yang berprofesi sebagai guru, walaupun hal tersebut tidak sepenuhnya dapat dibenarkan.  Hal tersebut hanya suatu fatamorgana dan kekhawatiran saja, Namur bisa jadi kedepannya jika terus seperti ini, maka orang-orang Indonesia adalah orang-orang yang bepengetahuan luas tetapi pengetahuannya dangkal. Padahal dalam era globalisasi justru diperlukan orang-orang yang expert dalam satu bidang tertentu, syukur-syukur bisa expert dua bidang sekaligus.

Selama tiga dasawarsa terakhir, dunia pendidikan Indonesia secara kuantitatif telah berkembang sangat cepat. Pada tahun 1965 jumlah sekolah dasar (SD) sebanyak 53.233 dengan jumlah murid dan guru sebesar 11.577.943 dan 274.545 telah meningkat pesat menjadi 150.921 SD dan 25.667.578 murid serta 1.158.004 guru (Pusat Informatika, Balitbang Depdikbud, 1999). Jadi dalam waktu sekitar 30 tahun jumlah SD naik sekitar 300%. Sudah barang tentu perkembangan pendidikan tersebut patut disyukuri. Namun sayangnya, perkembangan pendidikan tersebut tidak diikuti dengan peningkatan kualitas pendidikan yang sepadan. Akibatnya, muncul berbagai ketimpangan pendidikan di tengah-tengah masyarakat, termasuk yang sangat menonjol adalah: a) ketimpangan antara kualitas output pendidikan dan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan, b) ketimpangan kualitas pendidikan antar desa dan kota, antar Jawa dan luar Jawa, antar pendudukkaya dan penduduk miskin.

Di samping itu, di dunia pendidikan juga muncul dua problem yang lain yang tidak dapat dipisah dari problem pendidikan yang telah disebutkan di atas, (1) Pendidikan cenderung menjadi sarana stratifikasi sosial. (2)  pendidikan sistem persekolahan hanya mentransfer kepada peserta didik apa yang disebut the dead knowledge, yakni pengetahuan yang terlalu bersifat text-book saja sehingga pengatahuan seperti dipisahkan dari akar sumbernya maupun aplikasinya.

Berbagai upaya pembaharuan pendidikan telah dilaksanakan untuk meningkatkan kualitas pendidikan, tetapi sejauh ini belum menampakkan hasil yang sifnifikan. Mengapa kebijakan pembaharuan pendidikan di tanah air kita dapat dikatakan senantiasa gagal dalam menjawab problem masyarakat? Sesungguhnya kegagalan berbagai bentuk pembaharuan pendidikan di tanah air kita bukan semata-mata terletak pada bentuk pembaharuan pendidikannya sendiri yang bersifat erratic, tambal sulam, melainkan lebih mendasar lagi kegagalan tersebut dikarenakan ketergantungan penentu kebijakan pendidikan pada penjelasan paradigma peranan pendidikan dalam perubahan sosial yang sudah usang. Ketergantungan ini menyebabkan adanya harapan-harapan yang tidak realistis dan tidak tepat terhadap efikasi pendidikan.

Tujuan pendidikan yang kita harapkan adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap, mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan. Pendidikan harus mampu mempersiapkan warga negara agar dapat berperan aktif dalam seluruh lapangan kehidupan, cerdas, aktif, kreatif, terampil, jujur, berdisiplin dan bermoral tinggi. Mempertimbangkan dan mempersiapkan pendidikan anak-anak sama dengan mempersiapkan generasi yang akan datang. Hati seorang anak bagaikan sebuah kertas putih kosong yang tidak bernoda sedikitpun, tidak bergambar apa-apa, siap merefleksikan semua yang ditampakkan padanya.

Tujuan pendidikan tersebut dapat dicapai dengan implementasi secara maksimal Empat pilar pendidikan yang harus dikembangkan oleh lembaga pendidikan formal, yaitu: (1) Learning To Know (belajar untuk mengetahui), (2) Learning To Do (belajar untuk melakukan sesuatu) (3) Learning To Live Together (belajar untuk menjalani kehidupan bersama) dan  (4) Learning To Be (belajar untuk menjadi seseorang)

Learning To Know (Belajar Untuk Mengetahui). 

Belajar mengetahui berkenaan dengan perolehan, penguasaan dan pemanfaatan informasi. Dewasa ini terdapat ledakan informasi dan pengetahuan. Hal itu bukan saja disebabkan karena adanya perkembangan yang sangat cepat dalam bidang ilmu dan teknologi, tetapi juga karena perkembangan teknologi yang sangat cepat, terutama dalam bidang elektronika, memungkinkan sejumlah besar informasi dan pengetahuan tersimpan, bisa diperoleh dan disebarkan secara cepat dan hampir menjangkau seluruh planet bumi. Belajar mengetahui merupakan kegiatan untuk memperoleh, memperdalam dan memanfaatkan pengetahuan. Pengetahuan diperoleh dengan berbagai upaya perolehan pengetahuan, melalui membaca, mengakses internet, bertanya, mengikuti kuliah, dll. Pengetahuan dikuasai melalui hafalan, tanya-jawab, diskusi, latihan pemecahan masalah, penerapan, dll. Pengetahuan terus berkembang, setiap saat ditemukan pengetahuan baru. Oleh karena itu belajar mengetahui harus terus dilakukan, bahkan ditingkatkan menjadi knowing much (berusaha tahu banyak).

Mengimplementasikan  “Learning To Know” (belajar untuk mengetahui), Guru seyogyanya dan sejatinya berfungsi sebagai fasilitator. Di samping itu guru dituntut untuk dapat berperan sebagai teman sejawat dalam berdialog dengan siswa dalam mengembangkan penguasaan pengetahuan maupun ilmu tertentu. Guru dituntut menciptakan suasana yang membangkitkan peserta didik untuk terlibat lebih aktif menemukan, mengolah, dan membentuk pengetahuan atau keterampilan baru. Siswa merupakan subyek belajar (bukan objek belajar) sedangkan guru berperan sebagai fasilitator dan motivator.

Learning To Do (belajar untuk melakukan sesuatu/berkarya). 

Agar mampu menyesuaikan diri dan beradaptasi dalam masyarakat yang berkembang sangat cepat, maka individu perlu belajar berkarya. Belajar berkarya berhubungan erat dengan belajar mengetahui, sebab pengetahuan mendasari perbuatan. Belajar berkarya adalah balajar atau berlatih menguasai keterampilan dan kompetensi kerja. Sejalan dengan tuntutan perkembangan industri dan perusahaan, maka keterampilan dan kompetisi kerja ini, juga berkembang semakin tinggi, tidak hanya pada tingkat keterampilan, kompetensi teknis atau operasional, tetapi sampai dengan kompetensi profesional. Karena tuntutan pekerjaan didunia industri dan perusahaan terus meningkat, maka individu yang akan memasuki dan/atau telah masuk di dunia industri dan perusahaan perlu terus bekarya. Mereka harus mampu doing much (berusaha berkarya banyak).

Learning to do (belajar untuk melakukan sesuatu) akan bisa berjalan jika sekolah memfasilitasi siswa untuk mengaktualisasikan keterampilan yang dimilikinya, serta bakat dan minatnya. Hal tersebut dapat diwujudkan dengan penerapan pembelajaran inovatif, yang dilakukan dengan cara mengakomodir setiap karakteristik dari masing-masing siswa, karena siswa memiliki perbedaan dalam kemampuan belajar Ada siswa yang mengandalkan kemampuan visual (penglihatan) dalam menyerap materi pembelajaran, juga ada sebagaian siswa yang mengandalkan kemampuan auditory atau kemampuan mendengar, serta kemampuan  kinestetik.  Upaya penyeimbangan fungsi otak kiri dan otak kanan siswa perlu mendapatkan perhatian lebih, karena hal tersebut diantaranya dapat mengakibatkan proses renovasi mental, yang pada akhirnmya dapat membangun rasa percaya diri siswa.

Pendidikan yang diterapkan harus sesuai dengan kebutuhan masyarakat atau kebutuhan dari daerah tempat dilangsungkan pendidikan. Unsur muatan lokal yang dikembangkan harus sesuai dengan kebutuhan daerah setempat. Muatan lokal yang dimaksud diarahkan kepada ketrampilan yang mengetumakan kearifan lokal, karena keterampilan dapat digunakan untuk menopang kehidupan seseorang bahkan keterampilan lebih dominan daripada penguasaan pengetahuan dalam mendukung keberhasilan kehidupan seseorang.

Learning To Live Together (belajar untuk menjalani kehidupan bersama).

Dalam kehidupan global, kita tidak hanya berinteraksi dengan beraneka kelompok etnik, daerah, budaya, ras, agama, kepakaran, dan profesi, tetapi hidup bersama dan bekerja sama dengan aneka kelompok tersebut. Agar mampu berinteraksi, berkomonikasi, bekerja sama dan hidup bersama antar kelompok dituntut belajar hidup bersama. Tiap kelompok memiliki latar belakang pendidikan, kebudayaan, tradisi, dan tahap perkembangan yang berbeda, agar bisa bekerjasama dan hidup rukun, mereka harus banyak belajar hidup bersama, being sociable (berusaha membina kehidupan bersama).

“Learning To Live Together” (belajar untuk menjalani kehidupan bersama) dapat diwujudkan dengan mengimplementasikan kebiasaan hidup bersama, saling menghargai, terbuka, memberi dan menerima (take and give), perlu ditumbuh kembangkan. Kondisi seperti ini memungkinkan terjadinya proses Penerapan pilar keempat ini dirasakan makin penting dalam era globalisasi/era persaingan global. Perlu pemupukkan sikap saling pengertian antar ras, suku, dan agama agar tidak menimbulkan berbagai pertentangan yang bersumber pada hal-hal tersebut. Orang yang mengerti bagaimana menjalani “kehidupan”, dia akan paham bagaimana bersikap menjadi orang. Mereka acapkali memakai kejujuran sebagai dasar, menggunakan kebaikan untuk kedamaian. Tidak mempedulikan apakah imbalan “jasa” itu hanya sebuah senyuman, atau hanya sebuah  ucapan “terima kasih” saja, mereka juga akan merasakan puas dan gembira. Persis seperti yang dikatakan pepatah China kuno, “Melakukan hal-hal yang bermakna itu sendiri adalah suatu kenikmatan ter-hadap kehidupan.”

Learning To Be (belajar untuk menjadi seseorang/belajar bertumbuh kembang).

Tantangan kehidupan yang berkembang cepat dan sangat kompleks, menuntut pengembangan manusia secara utuh. Manusia yang seluruh aspek kepribadiannya berkembang secara optimal dan seimbang, baik aspek intelektual, emosi, sosial, fisik, maupun moral. Untuk mencapai sasaran demikian individu dituntut banyak belajar mengembangkan seluruh aspek kepribadiannya. Sebenarnya tuntutan perkembangan kehidupan global, bukan hanya menuntut berkembangnya manusia secara menyeluruh dan utuh, tetapi juga manusia utuh yang unggul. Untuk itu mereka harus berusaha banyak mencapai keunggulan (being excellence). Keunggulan diperkuat dengan moral yang kuat. Individu-individu global harus berupaya bermoral kuat atau being morally.

“Learning To Be” (belajar untuk menjadi seseorang) erat hubungannya dengan bakat dan minat, perkembangan fisik dan kejiwaan, tipologi pribadi anak serta kondisi lingkungannya. Bagi anak yang agresif, proses pengembangan diri akan berjalan bila diberi kesempatan cukup luas untuk berkreasi. Sebaliknya bagi anak yang pasif, peran guru dan guru sebagai pengarah sekaligus fasilitator sangat dibutuhkan untuk pengembangan diri siswa secara maksimal. Dalam proses belajar, sesuatu harus dilakukan dengan senang hati. Belajar akan efektif, bila dilakukan dalam suasana menyenangkan. Namun, kenyataan yang ada adalah, semakin dewasa seseorang, sekolah ternyata menciptakan sebuah sistem dan situasi belajar tidak menyenangkan

Dengan demikian, tuntutan pendidikan sekarang dan masa depan harus diarahkan pada peningkatan kualitas kemampuan intelektual dan profesional serta sikap, kepribadian dan moral manusia Indonesia pada umumnya. Dengan kemampuan dan sikap manusia Indonesia yang demikian diharapkan dapat mendudukkan diri secara bermartabat di masyarakat dunia di era globalisasi ini. Semoga tahun 2011 menjadi awal kebangkitan dan perubahan dalam dunia pendidikan indonesia, dengan guru menjadi ujung tombak dan agen perubahan terdepan tentunya dengan peran serta dari seluruh komponen masyarakat dan pemerintah indonesia.